Pendekatan hibrid dan risiko terhadap keamanan — prediksi komputasi kuantum untuk tahun 2023

Pendekatan hibrid dan risiko terhadap keamanan -- prediksi komputasi kuantum untuk tahun 2023

komputasi kuantum

Komputasi kuantum menjanjikan kecepatan pemrosesan yang jauh lebih cepat tetapi masih dipandang secara luas sebagai suatu cara di masa depan sebagai proposisi komersial. Itu bisa meningkatkan pembelajaran mesin dan AI, dan membuka kekuatan data yang tidak terstruktur.

Tentu saja, kuantum juga hadir dengan tantangan keamanan berkat potensinya untuk memecahkan kata sandi dan memecahkan enkripsi. Inilah yang diharapkan para pakar industri untuk terjadi di dunia kuantum pada tahun 2023.

Bob Sutor, wakil presiden dan kepala advokat kuantum di ColdQuanta berpikir ada sinergi antara pembelajaran kuantum dan mesin. ‚ÄúPembelajaran mesin akan digunakan untuk mengoptimalkan kinerja sensor kuantum, sedangkan sensor kuantum akan memungkinkan kelas baru algoritme pembelajaran mesin untuk penemuan di dalam, dan adaptasi ke, lingkungan sensor. Sangat berbeda dengan aplikasi data besar pembelajaran mesin dan kuantum komputasi, pembelajaran mesin bersama dengan penginderaan kuantum akan menghadirkan kemampuan baru dalam penginderaan waktu nyata dan pemrosesan sinyal.”

Curtis Simpson, CISO dari Armis, berpendapat bahwa bisnis akan mulai menangani komputasi kuantum dengan lebih serius. “Komputasi kuantum bisa menjadi bom atom berikutnya, dan karena perlombaan terus memanas, orang-orang baik tidak akan mampu mengikutinya jika mereka tidak mengembangkan strategi yang berarti sekarang. Metode enkripsi kami saat ini didasarkan pada model konvensional dari arsitektur komputer dan akan kehilangan kemanjurannya karena komputasi kuantum benar-benar mengurai cara kita mengamankan data. Aktor jahat — mulai dari penjahat terorganisir hingga negara-bangsa — akan berupaya memanfaatkan kekuatan komputasi kuantum untuk implikasi yang menghancurkan. Sementara kita masih lima hingga 10 tahun lagi dari ini, kami mulai melihat potensi teknologi ini sekarang, dan penting bagi bisnis untuk memastikan mereka memperhatikan keamanan dengan serius saat ini.”

Brian Neuhaus, CTO, Americas di Vectra, khawatir data terenkripsi yang dicuri sekarang dapat disimpan untuk digunakan di dunia pasca-kuantum. “Sangat mudah untuk mengetahui motif serangan dunia maya dalam insiden seperti ransomware, tetapi bagaimana dengan insiden yang tidak kami deteksi, atau melibatkan data yang kami yakini aman dari dekripsi? Kemajuan dalam komputasi kuantum akan memaksa tangan keamanan pemimpin pada tahun 2023 untuk mulai memikirkan data terenkripsi yang sensitif ini di dunia pasca-kuantum. Namun, pendekatan ini juga akan menarik perhatian penyerang, dan alih-alih melewati data terenkripsi yang sebelumnya dilindungi, mereka akan berusaha mengambil data dan menyimpannya itu disimpan untuk dijual atau untuk kemudian didekripsi. Pembela tidak boleh berpuas diri pada enkripsi dan mulai mencatat apa yang dilakukan NIST dalam enkripsi pasca-kuantum tahun ini untuk tindakan di tahun-tahun mendatang.”

Silvio Pappalardo, chief revenue officer di QuintessenceLabs, menggemakan pandangan ini. “Komputer kuantum mungkin lima hingga 10 tahun lagi, tetapi risiko dari kuantum ada hari ini. Kami telah melihat sebagian besar penyedia cloud besar memiliki alat ‘kuantum sebagai layanan’ yang siap pasar, tetapi ini tidak cukup. Organisasi-organisasi ini dan yang lainnya harus memiliki enkripsi kuantum pengisi agar aman dalam komputasi generasi berikutnya.”

Fred Rivain, CTO Dashlane, menyarankan masa depan kuantum lebih dekat dari yang kita kira. “Domain kuantum berkembang dengan cepat, dan sebuah terobosan akan segera terjadi. Seiring percepatan teknologi ini, keamanan infrastruktur dan algoritme kriptografi yang digunakan untuk mengamankan internet dipertaruhkan. Sangat penting bagi bisnis dan organisasi untuk mulai mempersiapkan dunia ini sekarang. Organisasi harus mahir dalam mendukung kedua jenis kriptografi secara bersamaan dan mengelola transisi dari algoritme pra-kuantum ke pasca-kuantum — tim kami di Dashlane sedang mengerjakan ini, dan kami baru-baru ini berhasil membuat prototipe berbagi tahan-kuantum di aplikasi Android kami dan ekstensi web. Kami akan berbagi pembelajaran tambahan di sepanjang jalan dan mendorong organisasi untuk memeriksa proyek sumber terbuka kami untuk menguji seberapa baik mereka dapat bermigrasi ke kriptografi pasca-kuantum dengan kondisi dunia nyata.”

Matt Watts, kepala penginjil di NetApp, percaya pendekatan hybrid akan mulai membuat kuantum lebih mudah diakses. “Komputasi hibrid kuantum akan mulai bergerak dari ide ke aplikasi praktis, masalah seperti elemen AI akan dipecahkan dan diteruskan ke sistem kuantum untuk diproses, kita akan mulai melihat perpaduan HPC tradisional dan Quantum untuk menyelesaikan beberapa masalah yang paling rumit ini. Hal ini juga akan memaksa kita untuk mengatasi keamanan siber dengan lebih baik. Perusahaan perlu memikirkan tentang enkripsi data sekarang lebih dari sebelumnya. Aktor jahat semakin canggih, dan perusahaan harus sama canggihnya dalam hal langkah keamanan mereka. Sementara ini tidak akan terjadi dalam semalam, roda telah digerakkan agar kuantum menjadi ancaman terhadap enkripsi pada data sensitif. Misalnya, bayangkan merancang dan membangun jet tempur militer, yang dapat memakan waktu lebih dari satu dekade. Kemudian akan digunakan untuk 20 tahun dan semua data yang terkait dengan pesawat dan misinya tetap dirahasiakan selama 20 tahun lagi. Data itu perlu dilindungi hingga 50 tahun ke atas. Dan aktor jahat hanya perlu untuk mencuri data itu sekali selama jangka waktu yang berlarut-larut itu dan menunggu kekuatan Quantum yang diperlukan untuk mendekripsi untuk mengejar ketinggalan. Kita harus berpikir jauh lebih hati-hati tentang bagaimana kita melindungi data saat ini, dari pencurian data sederhana hingga jenis teknik enkripsi dan dekripsi yang lebih canggih. Komputer normal, bahkan komputer berkekuatan tinggi, membutuhkan waktu puluhan tahun untuk ‘memecah’ algoritme enkripsi ini. Quantum akan dapat memecahkan banyak bentuk enkripsi yang ada dalam waktu kurang dari satu dekade sehingga protokol dan algoritme enkripsi baru perlu diadopsi lebih cepat. Meskipun saya memperkirakan bahwa perusahaan akan beralih ke kuantum untuk mengatasi tantangan komputasi yang lebih kompleks pada tahun 2022, saya senang ada tingkat kemajuan dan pemikiran ke depan dalam keamanan siber dan pendekatan berbasis cloud untuk memecahkan masalah keamanan yang dulunya tampak tidak dapat dipecahkan. “

Kredit Foto: Dunia dalam HDR / Shutterstock.com

Author: Kenneth Henderson