Adopsi cloud yang lebih besar, keamanan yang lebih baik, dan mobil yang terhubung — prediksi 5G untuk tahun 2023

Adopsi cloud yang lebih besar, keamanan yang lebih baik, dan mobil yang terhubung -- prediksi 5G untuk tahun 2023

papan sirkuit 5G

Pentingnya 5G untuk infrastruktur internet diakui secara luas, tetapi dampak pandemi telah membuat peluncurannya agak lambat.

Menurut IDTechEx, hingga September tahun ini, 98 negara telah mengkomersialkan 5G atau sedang melakukan uji coba 5G, dibandingkan dengan 79 negara pada akhir 2021.

Tim IDTechEx juga memperkirakan layanan seluler konsumen akan menghasilkan pendapatan US$850 miliar pada akhir tahun 2033, sementara sektor infrastruktur makro 5G akan meningkat delapan kali lipat selama tahun 2023. Namun, efek apa lagi yang akan dimiliki 5G tahun depan?

Sean Mahoney, wakil presiden di Ensono Digital mengharapkan teknologi, termasuk 5G, akan meningkatkan adopsi cloud. ā€œTeknologi cloud-native seperti container dan model tanpa server telah menjadi lebih populer di cloud publik dalam beberapa tahun terakhir, memungkinkan pengembangan dan penerapan aplikasi yang lebih cepat dalam skala besar. Untuk perusahaan yang ingin berinovasi dengan cepat atau merombak infrastruktur cloud mereka tanpa biaya besar pada tahun 2023, pengembangan aplikasi cloud-native mungkin menjadi jawaban untuk tujuan modernisasi mereka. data mereka di cloud dan dapatkan akses ke kemampuan baru dengan perangkat lunak mereka.”

Chris Dobrec, VP produk dan solusi industri di Armis berpendapat bahwa pengguna 5G pribadi akan memerlukan strategi keamanan yang lebih baik. “Pengadopsi awal di industri termasuk manufaktur, keamanan publik, dan manajemen rantai pasokan — mulai menerapkan 5G untuk mendukung kasus penggunaan seperti pabrik pintar dan penggunaan sensor IoT yang lebih besar karena cakupan yang diperluas, peningkatan kapasitas, dan latensi rendah. Sementara pribadi 5G tidak mungkin menggantikan Wi-Fi dalam waktu dekat, ini dapat mengaktifkan kasus penggunaan real-time, terutama untuk kasus penggunaan IoT dan edge computing. Tidak seperti jaringan 5G publik, jaringan pribadi menawarkan lebih banyak kontrol, membuka jalan untuk respons keamanan yang lebih cepat dan masalah kualitas cakupan. Jalan untuk mendapatkan sistem tingkat produksi terintegrasi penuh yang memenuhi ini dan kasus penggunaan lainnya bisa sangat besar. Beberapa vendor sudah mulai menawarkan 5G pribadi sebagai layanan terkelola, termasuk titik akses, kartu sim, integrasi sistem secara keseluruhan dan manajemen.”

Samit Banerjee, presiden divisi layanan operasi cloud dan kepala unit layanan pelanggan di Amdocs:

Peluncuran jaringan 5G akan menyelaraskan kembali mekanisme dan fungsi jaringan bisnis. 5G akan melepaskan latensi rendah, kapasitas lebih besar, dan bandwidth lebih tinggi, yang akan menjadi katalis untuk komputasi awan. Ini pasti akan memungkinkan akses yang lebih mudah ke cloud untuk sistem dan perangkat IoT. Konektivitas ini akan memfasilitasi otomatisasi dan digitalisasi proses bisnis yang lebih besar.

Penyebaran jaringan generasi berikutnya akan mempercepat adopsi bisnis cloud. Adopsi yang cepat dalam lingkungan yang dinamis ini dapat menimbulkan banyak ancaman keamanan terhadap privasi dan kerahasiaan data. Organisasi harus terus meningkatkan keterampilan dan melatih kembali karyawan di layanan cloud untuk mengatasi hal ini. Selanjutnya, bisnis perlu memastikan keamanan dan integritas data mereka, dan sejauh itu, pemeriksaan yang ada saat ini harus ditingkatkan. Oleh karena itu, di masa mendatang, industri harus beradaptasi dengan praktik cloud yang aman dan berkelanjutan untuk pertumbuhan dan kesuksesan jangka panjang.

Bertrand Boisseau dari Canonical berharap melihat 5G dipasang di mobil. “Kendaraan akan terus mendapatkan fitur dan layanan konektivitas dengan pembaruan over-the-air (OTA). Saat 5G diterapkan, mobil akan melihat modem 5G disertakan, dengan beberapa memanfaatkan teknologi mmWave. mmWave memungkinkan kecepatan lebih cepat dan lebih banyak bandwidth, yang dapat digunakan untuk kasus penggunaan V2X. Dengan lebih banyak konektivitas, kendaraan akan terus menjadi perpanjangan dari rumah kita. Panggilan konferensi video akan lebih hadir serta aplikasi utama lainnya. Mengenai infotainment, kita mungkin akan melihat lebih banyak augmented reality (AR) dan aplikasi virtual reality (VR) yang disertakan dalam pengalaman pengguna, baik untuk pengemudi maupun penumpang.”

Kredit gambar: denisismagilov/depositphotos.com

Author: Kenneth Henderson