21 persen pegawai pemerintah tidak peduli jika organisasi mereka diretas

21 persen pegawai pemerintah tidak peduli jika organisasi mereka diretas

Dengan 70 persen pegawai pemerintah melaporkan bahwa mereka bekerja secara virtual setidaknya untuk beberapa waktu, sebuah survei baru menunjukkan beberapa tren yang mengkhawatirkan.

Laporan dari Ivanti menemukan lima persen pegawai pemerintah telah menjadi korban upaya phishing. Namun, 34 persen tidak percaya bahwa tindakan mereka berdampak pada kemampuan organisasi mereka untuk tetap aman.

Selain itu, 17 persen merasa tidak aman melaporkan kesalahan keamanan yang mereka buat kepada tim keamanan siber dan 36 persen tidak melaporkan email phishing yang mereka terima di tempat kerja. Yang paling mengkhawatirkan, 21 persen mengatakan mereka tidak peduli jika organisasi mereka diretas.

“Kami berada dalam keadaan mendesak untuk mengamankan infrastruktur penting, bersama dengan karyawan sektor publik dan data yang sangat sensitif yang dapat mereka akses,” kata Srinivas Mukkamala, chief product officer di Ivanti. ‚ÄúPemimpin pemerintahan di seluruh dunia telah menyadari urgensi ini dan mengambil langkah-langkah untuk memerangi ransomware, misinformasi, dan untuk melindungi aset dan infrastruktur penting mereka. Jika kita tidak berfokus pada keamanan siber sebagai upaya tim dan menyediakan langkah-langkah keamanan proaktif yang memungkinkan pengalaman karyawan, tim keamanan, dan pemerintah akan terus menghadapi perjuangan yang berat.”

Generasi muda yang seharusnya paham teknologi tidak lebih baik dari pekerja yang lebih tua dalam hal tetap aman. Memang, Gen Z dan pekerja pemerintah Milenial dua kali lebih mungkin menggunakan kembali kata sandi antara rumah dan menggunakan kata sandi yang sama di beberapa perangkat dan login. Karyawan di semua industri dan generasi terus menggunakan catatan tempel, dan kata sandi yang mudah ditebak seperti nama hewan peliharaan, ulang tahun.

Tampaknya ada juga kurangnya pelatihan kesadaran, dengan hanya 27 persen pegawai pemerintah yang mengatakan bahwa mereka merasa ‘sangat siap’ untuk mengenali dan melaporkan ancaman seperti malware di tempat kerja.

Laporan lengkap tersedia dari situs Ivanti.

Kredit gambar: IgorVetushko/depositphotos.com

Author: Kenneth Henderson