Apakah masalah kesenjangan keterampilan industri TI dapat dipecahkan?

plugging a gap

menutup celah

Sektor teknologi, sama dengan banyak industri, menderita kekurangan keterampilan yang nyata dan berkepanjangan. Bukan hanya kurangnya kandidat yang memenuhi syarat, tetapi melatih karyawan baru mahal dan memakan waktu, yang mengarah pada tekanan pada bakat yang tersedia. Lebih buruk lagi, kita juga telah menyaksikan fenomena ‘Pengunduran Diri Hebat’, ketika pandemi Covid-19 mendorong sejumlah besar orang untuk memikirkan kembali jalur karier mereka.

Apakah orang mencari tantangan baru, memulai bisnis mereka sendiri, mengambil pensiun dini atau hanya ingin meminimalkan kelelahan dan stres, konsekuensi dari puluhan ribu pekerja terampil dan berpengalaman yang pindah bisa sangat parah. Ketika dikombinasikan dengan kelangkaan kandidat yang cocok, itu menjadi sangat tidak menyenangkan.

LIHAT JUGA: Mengurangi berhenti diam-diam di bidang teknologi

Perusahaan menghadapi ancaman ganda yaitu kekurangan bakat baru dan masalah karyawan warisan yang berharga pindah ke padang rumput yang lebih hijau. Karyawan seperti itu sering kali mewakili pengetahuan, nilai budaya, dan pengalaman perusahaan, yang sulit diganti dan membutuhkan waktu untuk mengilhami pekerja baru.

Untuk memperumit masalah, kekurangan keterampilan yang berkembang ini terjadi pada saat para pemimpin bisnis mendorong program transformasi digital. Strategi-strategi ini memang membutuhkan keterampilan yang tepat untuk diterapkan dengan sukses. Namun, pada saat yang sama, dengan menerapkan ekosistem cloud, IoT, dan API yang kuat, organisasi dapat meningkatkan otomatisasi mereka dan mengurangi kebutuhan akan keterampilan spesialis internal.

Mengadopsi API

Merekrut orang-orang terbaik pada waktu yang tepat membutuhkan waktu, tenaga dan, lebih sering daripada tidak, investasi finansial yang besar. Namun, bagaimana jika kita memiliki pilihan lain selain perekrutan? Apakah mungkin bagi bisnis untuk mengembangkan inisiatif baru yang dipimpin oleh teknologi untuk mengimbangi kurangnya bakat yang sesuai?

Dihadapkan dengan kelangkaan karyawan yang tersedia, dan dengan angka pengangguran Inggris pada rekor terendah, perusahaan harus mulai berpikir dan berinovasi dari perspektif TI. Pertimbangkan API, yang bertindak sebagai perekat yang menghubungkan aplikasi, layanan, dan sistem operasi dengan menyediakan seperangkat fungsi dan proses yang dapat dioperasikan oleh pengembang.

Dalam istilah praktis, API adalah perantara untuk platform perangkat lunak yang berbeda, memungkinkan

aplikasi yang berbeda untuk interkoneksi, berbagi data dan fungsionalitas. Bagaimana hal ini membantu mengatasi kesenjangan keterampilan? API dapat lebih mudah digunakan oleh karyawan non-teknis di seluruh tim, perusahaan, klien, dan mitra, sehingga mengurangi kebutuhan akan staf teknis internal. Dalam banyak kasus, mereka bekerja dalam mode plug-and-play ‘off-the-shelf’, jadi Anda tidak perlu seseorang untuk melakukan pengangkatan teknis yang berat.

Ini menawarkan peluang besar untuk memenuhi tantangan ‘Pengunduran Diri Hebat’, sekaligus mengantisipasi permintaan pasar di masa depan.

Transisi ke era digital

Menurut studi McKinsey & Co. baru-baru ini, ada peluang triliunan dolar dalam teknologi yang lebih maju dan lebih baru, seperti blockchain, pembelajaran mesin, AI, dan augmented reality. Pada saat yang sama, telah terjadi ledakan dalam adopsi platform cloud, Software as a Service, dan solusi integrasi EDI dan B2B yang mendukung API.

Saat perusahaan meningkatkan rencana mereka untuk memigrasikan operasi ke teknologi ini, mereka menikmati pengurangan biaya, data yang lebih transparan, peningkatan produktivitas, dan ekosistem B2B yang lebih modern. Secara kolektif, teknologi baru ini juga membantu bisnis dalam memenuhi kekurangan keterampilan mereka dengan menghilangkan kompleksitas, dan untuk mempertahankan bakat yang ada dengan menyediakan alat terbaik di pasar. Namun, penting untuk diingat bahwa transisi ini membutuhkan waktu, sehingga bisnis mungkin memerlukan mitra dengan spesialis yang dapat mendukung operasi mereka saat ini secara efektif.

Kekuatan integrasi B2B

Karena semakin banyak organisasi, pelanggan, mitra, dan pemasok bermigrasi ke cloud, kemungkinan dan potensi integrasi B2B menjadi lebih jelas. Sederhananya, integrasi B2B adalah kemampuan untuk menghubungkan bisnis ke berbagai pemangku kepentingan, baik itu pemasok, badan pengatur, klien, atau penyedia layanan keuangan, dan berkomunikasi dengan lancar dan aman dengan semua.

Namun, ada serangkaian opsi, platform, dan layanan yang membingungkan untuk membantu perusahaan mengintegrasikan proses B2B mereka secara digital yang ditawarkan. Jika Anda berpikir untuk memulai perjalanan ini, berikut adalah beberapa faktor penting yang perlu dipertimbangkan:

Integrasi B2B harus mendukung aliran EDI tradisional sekaligus memenuhi permintaan berbasis API pelanggan dalam ekonomi digital saat ini. Sistem yang ada harus bekerja bersama-sama dengan model “Integration-as-a-Service”. Integrasi B2B berbasis cloud harus mengurangi biaya hingga hingga 40 persen, atau Anda mungkin salah melakukannya.

Untuk memastikan faktor-faktor penting ini terpenuhi, bisnis semakin banyak mengalihdayakan layanan integrasi B2B mereka kepada mitra yang dapat menyediakan layanan integrasi ujung ke ujung yang dikombinasikan dengan keahlian dan pengalaman yang diperlukan untuk melakukan migrasi secara efisien.

Perpaduan yang seimbang antara integrasi API dan EDI akan mendukung dan meningkatkan aliran data Anda. Selain itu, proses cloud yang dikelola EDI dan API akan memfasilitasi peningkatan kelincahan bisnis, sementara migrasi ke cloud akan mengurangi risiko EDI dan memungkinkan peningkatan skalabilitas yang signifikan. Dan pada akhirnya, dalam menghadapi kurangnya rekrutan berbakat, teknologi ini akan mengurangi kebutuhan akan keterampilan internal dan mengurangi efek ‘Pengunduran Diri Hebat’.

Kredit Gambar: wan wei/Shutterstock

Emmanuel M├ęthivier, Direktur Program Bisnis, Axway

Author: Kenneth Henderson